Banyak Bercakap Serlah Kelemahan

SESEORANG Muslim mesti memelihara lidahnya daripada menuturkan kata-kata
tidak berfaedah, percakapan kosong, mengumpat keji dan mengadu-domba.

Rasulullah SAW memberi banyak ingatan mengenai perkara itu dan antaranya,
sabda Baginda bermaksud: “Tidaklah dihumbankan muka manusia ke dalam
neraka itu sebagai hasil tuaian (jelek) lidahnya.” (Hadis riwayat
at-Tirmizi)


Rasulullah juga bersabda bermaksud: “Bukanlah dia seorang mukmin (jika)
dia suka menuduh, suka melaknat, bercakap kotor dan keji.” (Hadis riwayat
at-Tirmizi)

Pesan Rasulullah bermaksud: “Sesiapa yang banyak bercakap banyaklah
kesalahannya, sesiapa yang banyak kesalahannya banyaklah dosanya dan siapa
yang banyak dosanya, api nerakalah paling layak untuk dirinya.”
(Diriwayatkan oleh Baihaqi)

Imam Nawawi ketika membicarakan hal yang sama berkata, ketahuilah,
seseorang mukalaf itu sewajarnya menjaga lidahnya daripada sebarang
percakapan kecuali percakapan yang menghasilkan kebaikan.

Apabila bercakap dan berdiam diri adalah sama saja hasilnya, maka mengikut
sunnahnya adalah lebih baik berdiam diri.

Percakapan yang diharuskan mungkin membawa kepada yang haram atau makruh.

Rasulullah bersabda bermaksud: “Sesiapa yang beriman kepada Allah dan hari
kemudian, maka hendaklah dia mengucapkan perkataan yang baik dan kalau
tidak, hendaklah diam.” (Hadis riwayat Bukhari dan Muslim).

Hadis di atas membawa maksud bahawa seseorang yang beriman itu perlu
sentiasa mengawasi lidahnya dan apabila berkata, hanya kepada perkara yang
memberi kebaikan kepada dirinya dan orang lain.

Jika tidak dapat memberi sesuatu yang membawa kebaikan, maka adalah lebih
baik berdiam diri saja.

Rasulullah ditanya mengenai kelakuan yang paling banyak memasukkan
seseorang ke dalam syurga.

Jawab Baginda: “Takwa kepada Allah dan keindahan akhlak.”

Ketika Baginda ditanya apakah yang paling banyak memasukkan orang ke dalam
neraka? Baginda menjawab: “Kejahatan mulut dan kemaluan.”

Sabda Rasulullah SAW lagi bermaksud: “Sesiapa mengawal lidahnya (daripada
memperkatakan kehormatan orang), maka Allah akan menutup kecelaannya (hal
yang memalukan). Sesiapa yang menahan kemarahannya, Allah akan
melindunginya daripada seksa-Nya. Dan sesiapa yang meminta kelonggarannya
kepada Allah, maka Allah akan menerima permintaan kelonggarannya.”
(Hadis riwayat Ibnu Abib-Dunya).

Ibnu Abid-Dunya meriwayatkan, Rasulullah bersabda bermaksud: “Tidak akan
lurus iman seseorang hamba, sehingga lurus pula hatinya, dan tidak akan
lurus hatinya sehingga lurus pula lidahnya. Dan seorang hamba tidak akan
masuk syurga selagi tetangganya belum aman daripada kejahatannya.”

Begitulah pentingnya seseorang itu memelihara lidahnya daripada percakapan
yang buruk, keji dan tidak mendatangkan faedah.

Allah mengurniakan umatnya dengan sebaik-sebaiknya nikmat dan nikmat lidah
yang diberikan, hendaklah digunakan ke jalan yang diredai-Nya.

Sumber : Syok.org

No comments: