2 Kelalaian Kecil Mendidik Anak


Sikap anak2 apabila besar amat banyak dipengaruhi oleh suasana persekitaran dan cara didikan oleh ibu bapa semasa mereka kecil lagi, yang berterusan sehingga mereka besar panjang.

Tidak dinafikan peranan pihak2 lain, seperti ustaz2 di masjid & surau, guru2 di sekolah, kawan2 di sekolah dan tempat tinggal, orang2 dewasa, kaum keluarga dan adik-beradik turut memberi pengaruh ke atas mental dan fizikal kita.

Juga peranan media cetak, elektronik dan teknologi semasa yang turut memberi impak besar kepada sikap, gaya hidup, kefahaman dan kecerdikan mental dan fizikal anak2.

Walau apapun pandangan dan pendapat kita, jika dilihat berdasarkan sabda Nabi S.A.W., ibu bapalah yang memberi kesan paling besar dan ketara dalam pendidikan anak2.

Di sini diberikan DUA saja contoh kelalaian ibu bapa mendidik anak dengan didikan agama, yang sering kita anggap perkara kecil. Walaupun ia mungkin perkara kecil, jika sudah setiap hari dididik dengan kesilapan kecil ini, yang kecil itu akan menjadi kesilapan yang besar pula.


PERTAMA:
Kita mengejutkan anak pada setiap awal pagi dengan berkata, "Bangun nak, cepat! cepat! Nak pergi sekolah dah ni!.. Nanti terlambat pulak"
Ini yang biasa kita dengar dan sebut kepada anak2 kita, agar mereka segera bangun dan bersiap2 untuk segera pula pergi ke sekolah. Salahkah cara itu? Ada betul dan ada salah!

Betulnya, kerana memang kita perlu mengejutkan mereka agar segera bangun untuk bersiap2 pergi ke sekolah. Menuntut ilmu pun merupakan kewajipan juga, dan sangat dituntut agama kita.

Salahnya, kerana sepatutnya kita mengejutkan mereka awal2 pagi untuk bangun mengerjakan solat subuh, bukannya mengejutkan mereka untuk pergi ke sekolah. Kalau kita kejutkan mereka untuk bangun solat subuh, maka amalan ini akan berterusan setiap hari sepanjang hayat kita dan hayat mereka.

Mereka akan terbiasa dikejutkan untuk solat subuh, lepas itu barulah bersiap untuk pergi ke sekolah.

Jika kita kejutkan mereka untuk bangun pergi ke sekolah, pada hari cuti, mereka tidak akan bangun awal pagi, kerana mereka tahu hari ini cuti sekolah. Mereka akan bangun lambat, malah sehingga matahari dah tinggi menggalah, dan akhirnya terlepas solat subuh.

Bukankah bangun mengerjakan solat subuh itu jauh lebih besar daripada bangun untuk pergi ke sekolah?

Inilah kesilapan kecil ibu bapa. jadi, mulai hari ini bangunkanlah anak kita untuk menunaikan solat subuh, selepas itu barulah bersiap untuk ke sekolah.

Biasakan diri menyebut kepada mereka mulai hari ini dan seterusnya, "Bangun, solat subuh! Lepas tu siap2 untuk pergi ke sekolah."

Kepada pelajar yang tinggal di asrama atau di rumah sewa di kolej atau universiti, ingatlah agar berniat sebelum tidur bahawa aku nak segera bangun awal2 pagi esok untuk menunaikan solat subuh, lepas itu baru bersiap untuk pergi ke 'sekolah', dan niat itu tetap dilakukan pada setiap malam, hatta pada hari2 cuti.

Ibu bapa tiada di sisi untuk mengingatkan kita. So, sendiri mau ingatlah!...


KEDUA:
Biasanya kita akan mengajar anak2 kita mengaji Al Quran di rumah sendiri atau di rumah para pengajar Al Quran, masa itu anak2 kita masih di sekolah rendah lagi. Ia akan berakhir apabila anak2 itu khatam Al Quran, dan kita meraikannya dengan membuat pulut kuning dan majlis bacaan doa khatam Al Quran.

Betulkah itu? Ada betul dan ada salahnya.

Betulnya, kita mengajar anak kita untuk mengaji sehingga khatam Al Quran, dan sekaligus pandai membaca Al Quran, walaupun masih tidak berapa fasih dan tajwid tunggang langgang.

Salahnya, kita hanya menghantar anak kita mengaji Quran sehiingga khatam itu saja. Salahnya, kerana kita beranggapan khatam Quran itu hanya sekali. Bila dah khatam, tak payah baca lagi Quran seumur hidup. Kalau anak2 nak baca Quran juga selepas itu, itu hak mereka.

Sepatutnya kita kena suruh juga anak2 itu mengaji lagi Quran walaupun dah khatam Quran sekali, masa darjah 6 dulu. Khatam Quran sekali bukan bererti tamatlah riwayat anak itu dengan Quran yang dibacanya. Membaca Quran adalah tugas sepanjang hayat, bukan terhad pada masa kecil saja.

Kebanyakan ibu bapa tidak peduli lagi sama ada anaknya pandai baca Quran atau hanya membaca 'merangkak2' dan lintang pukang, tajwid entah ke mana, fashahah entah ke mana, waqaf wasal entah apa dia, fatih munabih entah macam mana dan seterusnya.

Seeloknya, setelah anak itu habis mengaji, suruhlah pula mereka menghafaz beberapa surah tertentu, beberapa ayat lazim dan juzuk2 tertentu. Tidaklah asyik membaca surah pendek yang sama sepanjang masa semasa solat, terutamanya solat maghrib, isyak dan subuh. Suruh baca surah lain yang 'panjang sedikit', sudah menggelabah dan tak tahu!

Semoga panduan ringkas ini memberi manfaat untuk kebaikan kita semua.

Ada banyak lagi kelalaian kita sebagai ibu bapa dalam mendidik anak2, tetapi jika yang DUA perkara ini dapat diberikan perhatian, ia sudah amat baik untuk kita.

Jangan sampai nanti Anakku Sazali mencerca bapanya sendiri kerana tersalah memberi didikan padanya semasa dia masih kecil dahulu.



Sumber : Syok.org