Pentingkah Dara?

Isu ini merupakan isu yang paling jarang diperbincangkan secara terbuka. Ini mungkin disebabkan sikap masyarakat kita yang masih menganggap ia sebagai isu peribadi yang boleh mengaibkan terutama kepada golongan wanita.
Walaubagaimanapun, apa yang bakal dikupas oleh penulis bukanlah perkara yang berkaitan dengan kejadian biologi seorang gadis, tetapi isu yang berkaitan dengan kesucian dan kehormatan seorang gadis. Ini kerana,
selain isu sosial, ia juga berkaitan dengan salah satu institusi yang penting dalam Islam – perkahwinan. Kecenderungan penulis merenung isu ini datang dari
pengalaman peribadi selama satu dekad.

Dalam Islam, ketika memilih calon isteri, seseorang pemuda
digalakkan mencari seorang gadis. Alasan yang diberikan adalah gadis lebih
menghiburkan dan sama-sama belajar bergurau senda. Sedangkan seorang janda sudah mempunyai pengalaman dan memori dengan bekas suaminya dulu. Hakikat ini diperkukuhkan lagi apabila peminangan seorang gadis berbeza dengan cara
peminangan seorang janda. Seorang gadis tertakluk atas nasihat dan
kawalan bapanya atau walinya sementara seorang janda dianggap mampu berdikari
dan membuat keputusan sendiri mengenai calon suaminya.

Namun begitu pada dasarnya tidak ada halangan untuk seorang pemuda
untuk memilih sama ada seorang gadis perawan atau seorang janda sebagai
bakal isterinya dan Islam sendiri tidak meletakkan syarat kepada teruna
untuk memilih gadis atau janda, Cuma digalakkan memilih gadis - dan ini
adalah isu hati lelaki semata-mata.

Dalam kehidupan realiti, bagaimanapun ada lelaki yang sangat
menitikberatkan soal dara. Bagi mereka, dara menjamin kebahagian dan
kepuasan. Pada hemat penulis, lelaki jenis ini tidak arif tentang
kedudukan yang sebenar. Lelaki ini mementingkan nafsu dan menafsirkan dara
sebagai satu kejadian biologi pada jasad seorang perempuan. Menurut sumber ilmu
kesihatan, kejadian selaput dara ini sangat sensitif dan mudah pecah.
Kehilangan dara tidak semestinya seorang gadis itu telah melakukan
hubungan jenis. Mungkin ada aspek lain seperti kemalangan atau sakit yang
menyebabkan seseorang itu kehilangan dara. Pada hemat penulis, kehilangan dara
dalam maksud ini tidak melibatkan kehilangan kesucian atau kehormatan seorang
gadis. Oleh itu, penulis tidaklah berminat untuk memanjangkan aspek
ini. Kita lebih cenderung melihat dari sudut harga diri seorang gadis. Terus
terang kita nyatakan, isu dara dalam artikel ini maksudnya hubungan
seksual sebelum perkahwinan (zina) akibat meluasnya pergaulan bebas dalam
masyarakat kita.

Oleh itu awal-awal lagi penulis menyatakan isu ini adalah isu sosial
bukannya isu peribadi atau isu dikalangan wanita sahaja. Keadaan ini
menjadi lebih kompleks apabila batas pegaulan bebas di kalangan remaja dan
belia kita menjadi kian longgar. Pada waktu yang sama, bagi menghadapi gejala
seks sebelum nikah, sudah kedengaran di kalangan lelaki teruna bahawa ‘dara
itu sudah tidak penting’. Yang penting bagi mereka ialah kasih sayang,
kesetiaan, kejujuran dan hormat menghormati antara suami isteri. Lagi
pun apabila seseorang gadis yang pernah terlanjur sudah bertaubat dan
insaf, maka isu itu sudah tidak timbul lagi.

Penulis percaya ramai orang bersetuju dengan hujah di atas. Oleh itu
kita akan tertanya-tanya perlukah lagi soalan ‘apakah dara itu penting?’.
Sekali lagi kita harus bersabar dan berfikir lebih halus dan mendalam.
Pandangan di atas samalah dengan pandangan lelaki yang menafsirkan dara sebagai kejadian biologi pada perempuan. Kedua-dua pandangan itu masih bersifat peribadi. Isu sosialnya ialah apabila masyarakat (generasi muda) mula menganut idea bahawa dara itu tidak penting maka secara tidak langsung merebak pula idea seks sebelum nikah itu sesuatu yang boleh diterima. Jika idea ini
dianuti secara meluas, bukan isu dara yang perlu diatasi tetapi isu zina dan
pergaulan bebas.

Dalam masyarakat barat yang bebas pergaulannya – sekurang-kurangnya
seperti yang digambarkan melalui filem atau novel remaja - soal dara
atau virginity sudah dianggap remeh.

Malah sebenarnya ia dianggap sebaliknya. Dalam masyarakat kita atau
masyarakat timur yang asal seseorang gadis yang tidak dara (sudah
melakukan hubungan seks) dipandang rendah dan dicemuh. Lelaki teruna mengelak
diri dari mengambilnya sebagai isteri. Ibu bapa si gadis berasa sangat malu.
Gadis itu sendiri berasa bersalah dan berasa tertekan dan sedaya upaya
menyembunyikan rahsia itu sehinggalah ke saat akhir (seperti kepada
tunang atau suaminya). Tetapi masyarakat barat melihat soal dara sebaliknya.
Sesiapa yang masih dara dianggap mentah dan naif. Seseorang gadis yang
pernah melakukan hubungan seks – selalunya ketika berusia belasan tahun
dianggap matang. Gadis ini layak dianggap wanita (woman) bukan lagi
anak-anak perempuan (girl). Akibatnya, seseorang gadis yang tidak
mempunyai pasangan lelaki atau gagal memujuknya melakukan aktiviti seksual
mengalami tekanan perasaan dan penyisihan sosial remaja.

Secara sedar atau tidak apabila unsur budaya asing dan bahan lucah
tersebar dengan bebas, masyarakat kita kini sedang menganuti idea yang
sama.
Tiada siapa yang tahu. Hanya sekelompok remaja dan belia yang
mengetahui. Siapa tahu secara perlahan-lahan idea atau nilai generasi muda terhadap dara sudah berubah mengikut idea remaja barat?

Secara kesimpulannya apa yang hendak disampaikan oleh penulis ialah
berkenaaan runtuhnya institusi sosial kita. Remaja terutama gadis tidak
lagi menghiraukan tentang kesucian diri mereka. Gejala pergaulan bebas
semakin berleluasa. Pihak media pula seakan jaguh dalam memperkenalkan budaya yang tidak sesuai dengan norma-norma kehidupan kita sebagai seorang Islam. Siapa yang harus dipersalahkan dalam hal ini?

Rasanya kita semua sedia maklum.

1 comment:

specky said...

ye sy stuju dgn penulis..selaput dara 2 xdpt melambangkan kesucian pompuan secara total..cth, seorg pompuan hilang dara sebab aktivi lasak yg die buat,tp secare realitinye die xpnh buat seks..so xadil kan klu kte judge pompuan 2 hanya pada 1 bnde yg d pangil selaput dara..